News

Apple memecahkan jajaran iPad! iPad generasi ke-10 tidak masuk akal, dan iPad Pro baru gagal mengesankan

· 4 min read >

Minggu lalu, Apple diam-diam mengumumkan beberapa iPad baru melalui serangkaian siaran pers di Situs web ruang berita. Keengganan perusahaan Cupertino untuk menyelenggarakan acara khusus adalah pertanda kuat dari dirinya sendiri – iPad baru ini bukanlah sesuatu yang inovatif.

Faktanya, satu-satunya hal yang mereka hancurkan adalah jajaran iPad Apple saat ini. Agar adil, garis antara model iPad yang berbeda telah kabur secara signifikan selama beberapa tahun terakhir. Sekarang, dengan “baru” iPad Pro dan tingkat pemula yang diperbarui iPad kekacauan tampaknya telah dikonsolidasikan.

iPad Generasi ke-10 yang Dirombak: Teka-teki Baru

Mari kita mulai dengan entri baru yang lebih menarik (pun intended). Iterasi ke-10 dari iPad vanilla dengan mudah merupakan salah satu, jika bukan peningkatan terbesar dalam sejarah model tersebut. Prosesor baru yang kuat, desain yang diperbarui yang membawa perangkat lebih sesuai dengan filosofi desain Apple saat ini, dan aksesori eksklusif baru.

Poin terakhir sangat penting. Salah satu gangguan terbesar dengan iPad Pro bagi banyak orang (termasuk saya sendiri) adalah ketidakmampuan Keyboard Ajaib untuk memfasilitasi semacam mode “papan klip” – yaitu jika Anda ingin menggunakan input layar sentuh iPad, Anda harus melepas kasingnya, dan kehilangan akses ke pengalaman mengetik keyboard. Ini tidak hanya memaparkan iPad Pro yang sangat mahal ke elemen tetapi juga mematahkan fantasi “2-in-1” yang diinginkan iPad Pro.

Magic Keyboard Folio baru memperbaiki ini dengan memperkenalkan keyboard yang dapat dilepas. Dalam arti tertentu, iPad vanilla lebih “Pro” dari segi desain daripada iPad Pro asli, meskipun merupakan opsi entry-level dan memiliki kinerja yang jauh lebih rendah. iPad generasi ke-10 menunjukkan arah masa depan Apple, tetapi dibatasi dalam hal spesifikasi — sangat sengaja demikian.

Contoh menonjol lainnya dari teka-teki ini adalah kamera horizontal menghadap ke depan – iPad vanilla adalah yang pertama memperkenalkan orientasi seperti itu. Selama beberapa tahun sekarang, Apple telah mencoba menjadikan mode lansekap sebagai default untuk iPad, terutama untuk model kelas atas. Sebagian besar fitur multitasking canggih dioptimalkan untuk mode lanskap – termasuk Manajer Panggung.

Namun, dengan posisi kamera selfie saat ini di semua iPad kecuali yang baru entry-level, pengguna terjebak dengan sudut pandang yang canggung saat menggunakan iPad dalam mode lansekap. Intinya, iPad vanilla sekali lagi lebih cocok untuk julukan “Pro” daripada saudaranya yang lebih mahal.

Artinya, sampai Anda menyadari bahwa iPad generasi ke-10 yang baru tidak dapat bekerja dengan Pensil Apple generasi ke-2. Pengguna terjebak dengan model lama, yang membutuhkan port Lightning untuk mengisi daya. Tebak iPad mana yang tidak lagi memiliki port Lightning? Benar, iPad vanilla telah melakukan transisi ke USB-C dan sekarang Anda memerlukan dongle jika ingin menggunakan stylus milik Apple. Itu adalah beberapa desain loyo di pihak Apple.

Secara keseluruhan, iPad vanilla baru adalah paradoks sejati. Ini adalah produk entry-level, karena Apple menginginkannya. Faktanya, perusahaan sangat bersikeras bahwa vanilla iPad menjadi opsi entry-level sehingga menaikkan harga iPad mini di luar negeri. Ini hanya menunjukkan bagaimana visi Apple untuk jajaran iPad saat ini sedang dalam pengembangan untuk sedikitnya.

iPad Pro 2022: Dari Inovasi hingga Stagnasi

Berbicara tentang solusi sementara, iPad Pro 2022 “baru” mungkin merupakan salah satu pembaruan perangkat Apple yang paling tidak mengesankan dalam sejarah perusahaan baru-baru ini. Saya sangat yakin kepuasan Apple dengan kondisi iPad Pro saat ini adalah alasan mengapa perusahaan tidak mengadakan acara khusus Oktober/November sejak awal.

Tak satu pun dari rumor – tentang MagSafe, pengisian nirkabel dan nirkabel terbalik, tweak desain dll – terwujud. Faktanya, satu-satunya hal yang dibawa oleh iPad Pro baru adalah chip M2. Yang terakhir, menurut Apple, meningkatkan kinerja CPU sekitar 15% dan kinerja GPU – sebesar 35%

Perlu dicatat bahwa sejauh mana angka-angka ini membuat perbedaan dalam kinerja kehidupan nyata masih harus dilihat, terutama dalam konteks iPadOS. Chip M1 dari generasi sebelumnya sudah terlalu kuat, mengingat keterbatasan perangkat lunak yang ada.

Fitur baru lainnya dari iPad Pro 2022 memiliki kasus penggunaan khusus, paling banter, dan merupakan gimmick lengkap, paling buruk – contohnya, fungsi deteksi kursor Apple Pencil. Bagaimanapun, hanya pengguna iPad paling hardcore yang akan menemukan alasan untuk memperbarui dari M1 sebelumnya iPad Pro.

Mungkin kekecewaan terbesar dari jajaran tahun ini adalah fakta bahwa Apple tidak memperkenalkan layar mini-LED ke iPad Pro 11 inci yang lebih kecil. Bahkan jika rumor sekarang menunjukkan bahwa kedua model iPad Pro akan menerima panel OLED segera setelah 2024, ini hampir tidak membenarkan keputusan tersebut.

Penghilangan panel yang lebih premium, ditambah dengan kurangnya inovasi secara keseluruhan, semakin mengkonsolidasikan kesenjangan yang sudah sempit antara iPad Air dan iPad Pro. Keduanya memiliki prosesor M kelas desktop, dengan yang pertama juga kemungkinan akan menerima perawatan M2 di masa mendatang. Dengan demikian, satu-satunya perbedaan spesifikasi nyata antara kedua iPad adalah kecepatan refresh adaptif dari model “Pro”.

Dari segi harga, iPad Air 256GB (Apple tidak menawarkan versi 128GB) dan iPad Pro 256GB hanya berjarak $150 dolar (masing-masing $749 vs $899). Selain itu, iPad M1 yang lebih lama dapat ditemukan dengan harga yang jauh lebih murah.

Ini memberikan kredibilitas lebih lanjut pada fakta bahwa jajaran iPad saat ini tidak masuk akal. IPad Air, dengan SoC kelas desktopnya, gagal menyesuaikan diri dengan nyaman. Ini bukan satu-satunya contoh masalah seperti itu dalam portofolio produk Apple. MacBook 13” dan MacBook Air M2 baru berada dalam situasi yang sama.

Akan lebih masuk akal jika iPad menyesuaikan dengan struktur jajaran iPhone saat ini yaitu Pro vs Non-Pro, dengan perbedaan kinerja yang jelas di antara keduanya. Yang membawa saya ke poin berikutnya.

Memperbaiki Lineup iPad: Kemungkinan Solusi

Sekarang akan menjadi waktu untuk disclaimer singkat. Saya bukan satu-satunya orang yang mengidentifikasi poin-poin pertentangan dalam jajaran iPad Apple saat ini. Mark Gurman, salah satu orang dalam Apple yang paling terkenal, mengungkapkan sentimen serupa di edisi terbaru nya buletin Power On. Dia bahkan mengusulkan alternatif untuk susunan pemain saat ini, yang tidak sepenuhnya saya setujui. Itu sebabnya, saya akan mengambil kebebasan untuk mengusulkan keluarga iPad “ideal” saya sendiri. Namun demikian, harap dicatat bahwa ini hanya pendapat satu orang. Pada dasarnya, saya pikir solusi terbaik adalah mengadopsi struktur yang dikabarkan Jajaran iPhone 15, dengan sentuhan yang dipinjam dari jajaran iPhone 13.

Semua iPad non-Pro dapat digabungkan menjadi satu iPad standar (tidak ada moniker yang terpasang). Yang terakhir akan datang dalam ukuran tablet standar (baik 11″ atau 10,9″), tetapi juga akan memiliki versi “mini”. Kedua versi akan menampilkan prosesor A-series dan layar LED.

IPad Pro sekali lagi akan hadir dalam 2 ukuran – 12,9″ dan 11″ – tetapi kedua model akan mengadopsi panel OLED, selain prosesor M-series. IPad 14” yang dikabarkan bisa datang dalam bentuk iPad Ultra (yang akan sejalan dengan filosofi penamaan Apple saat ini)

Singkatnya, lineup yang dipecah akan terlihat sebagai berikut:

  • iPad mini, layar LED 7,8”, prosesor
  • iPad, layar LED 11”, Prosesor
  • iPad Pro, layar OLED 11”, prosesor M
  • iPad Pro, layar OLED 12,9”, prosesor M
  • iPad Ultra, Layar OLED 14.1”, Prosesor M

Saya sangat yakin bahwa rangkaian seperti itu akan memungkinkan (1) perbedaan yang jelas antara model yang berbeda dan (2) pengguna untuk dengan mudah mengidentifikasi iPad mana yang paling cocok untuk mereka. Ada kemungkinan bahwa Apple memiliki tujuan akhir yang serupa, tetapi hanya meluangkan waktu sambil menunggu teknologi OLED untuk akhirnya masuk ke iPad. Namun demikian, itu bukan alasan untuk jajaran iPad, secara keseluruhan, untuk sementara ini stagnan. Saya belum mempertimbangkan sisi perangkat lunak dari persamaan karena satu alasan sederhana – sejauh mana Apple memutuskan untuk mempersempit kesenjangan antara iPadOS dan OS desktop yang sebenarnya sepenuhnya merupakan keputusan bisnis, sama sekali tidak terkait dengan perangkat keras. Itu M1 iPad Pro sudah mampu menangani MacOS, Apple sama sekali tidak menginginkannya.

Pada akhirnya, keadaan kacau dari jajaran iPad adalah lebih sedikit dari dua masalah. Tumit Achilles yang sebenarnya dari iPad akan tetap menjadi perangkat lunaknya dan akan diperbaiki dengan persyaratan Apple saja, jika pernah.