Apple dilaporkan memotong produksi iPhone 14 Plus

Tahun lalu Apple mengumumkan bahwa mereka menghapus iPhone mini. Model dengan layar 5,4 inci dua kali (dengan iPhone 12 mini dan iPhone 13 mini) gagal mendapatkan daya tarik dengan publik pembeli telepon. Jadi kru di Cupertino mendapat pencerahan; jika menjadi kecil tidak berhasil, kita akan menjadi BESAR. Apple memutuskan untuk mengganti iPhone 13 mini tahun ini dengan model non-Pro 6,7 inci yang Apple menamai iPhone 14 Plus.

Mengganti iPhone mini dengan model “Plus” layar besar tidak membantu permintaan iPhone secara keseluruhan

Panel 6,7 inci memberikan iPhone 14 Plus ukuran layar yang sama dengan iPhone 14 Pro Max meskipun kualitas tampilan lebih baik pada model yang lebih mahal. IPhone 14 Plus juga menampilkan takik yang membosankan dan statis alih-alih Pulau Dinamis yang berubah bentuk dan menghibur. Itu juga tidak memiliki pengaturan kamera spektakuler yang ditemukan di iPhone 14 Pro Max, juga tidak menawarkan kecepatan refresh 120Hz dari layar ProMotion.

Anda mungkin berpikir bahwa daya tahan baterai iPhone 14 Plus yang luar biasa (memiliki baterai 4325mAh yang sedikit lebih besar dari baterai 4323mAh yang memberi daya pada iPhone 14 Pro Max) dan harga yang lebih rendah ($899 dan lebih tinggi dibandingkan dengan harga awal $1.099 untuk iPhone 14 Pro Max) akan membantu menghasilkan penjualan telepon yang besar. Tetapi Apple memiliki beberapa masalah manufaktur dengan perangkat yang memaksa penundaan rilis handset hingga 7 Oktober. Sisanya ada di toko pada 16 September.

Laporan itu juga mengatakan bahwa iPhone 14 Pro dan iPhone Pro Max telah mengalahkan penjualan ponsel non-Pro dan Apple telah memutuskan untuk mengalihkan beberapa produksi ke model yang lebih mahal. Pada akhir September, mereka yang mengetahui rencana Apple mengatakan bahwa perusahaan telah mengubah target produksinya untuk paruh kedua tahun ini menjadi 90 juta unit yang akan menyamai jumlah model iPhone 13 yang diproduksi selama paruh kedua tahun 2021.

Beberapa masalah yang dilihat Apple berkaitan dengan melemahnya permintaan smartphone secara umum. Firma riset Canalys mengatakan bahwa pasar smartphone turun 9% selama kuartal ketiga dari tahun ke tahun. Perusahaan juga memperkirakan permintaan smartphone yang lemah selama enam hingga sembilan bulan ke depan.

Beberapa kritikus akan mempertanyakan waktu cerita ini

Beberapa kritikus akan menunjukkan bahwa hampir setiap tahun Apple dikabarkan akan memangkas produksi iPhone karena satu dan lain alasan. Dalam beberapa minggu kemudian, cerita lain muncul menyangkal bahwa Apple memotong produksi. Waktu cerita ini menarik mengingat Apple diperkirakan akan melaporkan pendapatan fiskal kuartal keempat pada 27 Oktober. Ini adalah waktu yang sangat fluktuatif untuk saham karena pedagang profesional mengambil posisi pada saham Apple berdasarkan apa yang mereka yakini akan hasil kuartal keempat fiskal.

Kemungkinan pemotongan produksi Apple bersama dengan pasar umum yang lemah telah mendorong saham perusahaan turun sedikit sore ini. Beberapa pedagang akan memudarkan cerita seperti ini dan membeli saham atau opsi panggilan dengan membayar harga yang lebih murah karena penurunan saham yang dihasilkan oleh berita ini.

Beberapa investor Apple (lebih seperti penjudi jujur ​​dengan Anda) menganggap laporan seperti hari ini dibuat sebagai cara untuk memanipulasi harga saham Apple. Namun, mengingat kami telah melihat perlambatan permintaan smartphone secara umum karena kondisi ekonomi di seluruh dunia.

0