News

Apakah orang Cina menggunakan hasil pencarian TikTok untuk memecah belah dan membingungkan kaum muda Amerika?

· 2 min read >

Sebuah laporan oleh para peneliti di NewsGuard (Melalui AP) mengatakan bahwa Anda dapat membuka aplikasi TikTok untuk menikmati video lucu, sinkronisasi bibir, atau klip menari. Tetapi ketika datang untuk mencari pengetahuan yang sah dari video yang direkomendasikan oleh platform pencarian aplikasi, Anda dapat berharap untuk disesatkan oleh hampir 20% dari video yang direkomendasikan.
Sebagai contoh, para peneliti beralih ke hasil yang diterima ketika mereka mencari obat “hydroxychloroquine” di aplikasi. Ini adalah obat serius yang digunakan untuk lupus, malaria, dan rheumatoid arthritis. Meskipun seharusnya diproduksi di laboratorium terkontrol saja, empat dari 20 hasil pencarian pertama adalah untuk video yang mengklaim menunjukkan kepada Anda cara mencampur batch “hydroxychloroquine” dari awal di rumah Anda.

19,4% video yang muncul dalam permintaan pencarian TikTok berisi informasi palsu dan menyesatkan, kata laporan baru

Obat ini mematikan jika tidak diminum sesuai resep, namun 20% dari 20 hasil pencarian pertama untuk obat tersebut adalah untuk mereka yang ingin membuat obat versi mereka sendiri. Dan meskipun ada klaim yang dibuat oleh beberapa orang, “hydroxychloroquine” tidak menyembuhkan COVID. Salah satu video DIY menunjukkan seorang wanita di dapur yang berkata, “Sekitar tiga, empat hari yang lalu saya membuat ‘obat’ … untuk apa yang terjadi di sekitar. Ini sebenarnya disebut hydroxychloroquine. Itu terbuat dari kulit jeruk bali dan kulit lemon dan direbus perlahan dan…hydroxychloroquine, kina, bisa menyembuhkan apa saja.”

Sementara kata COVID tidak secara khusus disebutkan dalam klip itu, jelas apa yang dia maksud ketika dia mengatakan bahwa ramuan buatannya “dapat menyembuhkan apa saja.” Hal yang perlu diingat di sini adalah bahwa pengguna TikTok biasanya remaja dan dewasa muda, demografi yang sempurna bagi mereka yang mendapatkan kesenangan dengan menyesatkan publik baik untuk keuntungan, politik, atau kesenangan.

NewsGuard mengatakan bahwa dari 540 hasil pencarian TikTok yang mereka teliti, 105 video berisi klaim palsu atau menyesatkan. Itu berarti 19,4% dari video yang direkomendasikan untuk ditonton di TikTok setelah permintaan pencarian menampilkan konten yang salah atau menyesatkan. Memang, beberapa topik yang dicari kontroversial tetapi beberapa topik, seperti “FBI 6 Januari” dan “Konspirasi Uvalde, Texas,” disarankan oleh TikTok sendiri.

50% dari video yang ditampilkan TikTok saat mencari vaksin mRNA berisi pernyataan yang salah dan menyesatkan

Misalnya, saat mencari “perubahan iklim,” TikTok merekomendasikan agar pengguna mencari “perubahan iklim dibantah” dan “perubahan iklim tidak ada.” Seperti yang Anda bayangkan, menelusuri di TikTok untuk “Apakah pemilu 2020 dicuri?” mengembalikan daftar besar kebohongan dan kesalahan informasi yang tidak berdasar termasuk satu video yang memberikan komentar yang mengatakan bahwa “Pemilu 2020 dibatalkan. Presiden Trump harus mendapatkan dua tahun ke depan dan dia juga harus dapat mencalonkan diri selama empat tahun ke depan. Sejak dia memenangkan pemilihan pemilihan, dia layak mendapatkannya.”

Dua dari 20 video pertama yang muncul dalam pencarian TikTok untuk kategori itu datang dengan pengakuan bahwa “mereka” (yang “mereka” tidak diidentifikasi dalam video) mengaku mengatur pemilu pada tahun 2020. Enam dari 20 video pertama yang muncul ketika Anda bertanya kepada mesin pencari TikTok apakah pemilu 2020 palsu mengandung klaim palsu dan menyesatkan. Google, di sisi lain, menunjukkan video yang menghilangkan prasangka narasi palsu bahwa pemilu dicuri. Tak satu pun dari 20 video pertama yang muncul Google dalam kategori ini berisi informasi palsu dan menyesatkan.

Mengandalkan video yang dicari di TikTok untuk memberi Anda kebenaran tentang topik tertentu mungkin tidak akan membunuh Anda kecuali topik yang Anda cari adalah tentang kesehatan Anda. Lima dari 10 video pertama yang kembali saat mencari vaksin mRNA di TikTok, berisi informasi palsu dan menyesatkan. Itu adalah tarif 50%. Dan jika Anda mengikuti informasi buruk dalam kategori ini, Anda bisa berakhir mati.

Vaksin yang menggunakan jenis teknologi ini termasuk suntikan Moderna dan Pfizer Coivid. Seseorang yang benar-benar tidak yakin apakah mereka perlu mengambil vaksin mungkin mendapatkan info menyesatkan yang mengakibatkan keputusan yang mematikan.

Topik lain yang matang dengan informasi yang salah tentang pencarian TikTok termasuk mencari cara untuk melakukan aborsi DIY. Hasil tersebut merekomendasikan minum teh mugwort dan mengonsumsi vitamin C dalam jumlah besar; tidak ada metode yang aman atau efektif.

NewsGuard pendiri Steve Brill mengatakan, ketika berbicara tentang pemilik TikTok di Cina, ByteDance, “Ini adalah ketidakmampuan atau sesuatu yang lebih buruk.” Ketakutannya adalah bahwa China mendorong video dengan komentar tidak masuk akal untuk menimbulkan kebingungan di AS dan negara demokrasi lainnya. TikTok terus menjadi salah satu aplikasi paling populer di AS